Solat Time

Wednesday, April 27, 2011

Takziah..

Assalamualaikum..

Takziah diucapkan buat keluarga Mudir MIBCKK; arwah al-Fadhil Ustaz Kamaruddin, ayahnda kepada sahabat kita sdr. Lokman Razi yang telah pergi menyahut seruan Ilahi petang semalam. 

Berita melalui SMS yang ku terima pada pukul 5.30pm semalam daripada Lokman yang mengesahkan bapanya meninggal dunia tepat jam 4.20 petang di Hospital Taiping, khabarnya akibat terkena jangkitan kuman kencing tikus. 

Upacara pengkebumian jenazah dijadualkan pada pukul 11 pagi hari ini di Maqam al-Ghufran, Bukit Chandan, Kuala Kangsar.

Kullu Nafsin Zaaiqatul Maut - Setiap yang bernyawa pastikan mati. Innalillahi Wa Inna Ilaihi Raaji'un. 

Aku tumpang sedih dan simpati buat keluarga Lokman Razi dan seluruh warga MIBCKK. Sama-sama kita doakan semoga roh arwah ditempatkan di dalam golongan yang diberkati dan diredhaiNya.

Sepuluh jariku susun tanda mohon kemaafan kerana tidak dapat menghadiri upacara pengkebumian dek kerana isteri sarat mengandung. Semoga Lokman sekeluarga tabah menghadapi suratan kehidupan.

Al-Faatihah.

Monday, April 18, 2011

Mudir MIBCKK

Assalamualaikum..

Buat semua warga yang masih sudi jenguk2 blog ni, terima kasih tidak terhingga diucapkan. JazakumulLahu Khairal Jazaa'. Tahniah aku ucapkan sebab masih ada ruang dan peluang buat mereka yang nak tau apa maklumat terkini. 

Alhamdulillah, sahabat kita sdr Ahmad Suzaini yang aku temui Sabtu malam sudah tenang dan damai jiwanya walaupun ada sedikit terpancar riak kesedihan kerana kehilangan orang tersayang. Apa2 pun, syabas dan tahniah buat sdr Ahmad aka Abe Mart kerana gagah menghadapi dugaan yang maha berat. Tabahkan dirimu. Nescaya Allah SWT membalas dengan ganjaran yang tidak ternilai. Moga hatimu cekal selalu.

Terkini:

Mudir MIBCKK alFadhil Ustzz Kamaruddin yang juga ayahnda kepada Lokman Razi sedang kritikal dan ditempat di wad ICU. Mengikut SMS yang aku dapat daripada Lokman pagi ni, ayahnya suspek kena jangkitan kuman kencing tikus. Sama-sama kita doakan semoga Allah SWT memberi yang terbaik buat Lokman sekeluarga juga buat warga MIBCKK.

Sejak akhir-akhir ni, ramai yang kita kenali telah pergi menyambut seruan Ilahi. Antaranya yang kita ketahui dan ada juga yang tidak kita ketahui. Banyak2kan lah bertanya khabar buat mereka yang masih hidup. Dan banyak2kanlah bersedekah amal pahala buat mereka yang telah tiada.

Peristiwa ataupun kejadian yang berlaku, sama ada kita suka atau tidak, sebenarnya itulah yang terbaik buat kita (kalau kita bersyukur dan memahami maksud mengapa ianya terjadi ke atas kita: mengambil iktibar).

Selamat beribadat!

Monday, April 4, 2011

Belasungkawa

Assalamualaikum..

Kemaskini

Takziah lagi sekali buat sdr Ahmad Suzaini yang sekali lagi kehilangan orang tersayang. Selang seminggu. Besar sungguh ujianMu ya Allah buat sahabatku ini. Pohon berikanlah kekuatan buat mereka. Ayahndanya telah pergi menyahut seruan Ilahi tanggal 11 April baru-baru ni. Aku mintak maaf sebab tak dapat nak hadirkan diri semasa pengkebumian ayah cik Mart. Masa untuk kemaskinikan blog ni pun curi-curi memandangkan tak menang tangan kerja yang menimbun.

Jam 10.15 Isnin malam tu, aku terima mesej daripada seorang lagi sahabat kita; sdr Jamil Fahmi yang memberitahu ayahnda Mart Suzaini telah menghembuskan nafasnya yang terakhir pada pukul 9.30 malam tersebut.

Tiada kata dapat aku nukilkan buat meredakan hati yang sedang gundah-gulana. Cuma doa dan harapan semoga emosi dan iman buat teman yang sedang dirudung kesedihan ini akan senantiasa tabah dan gagah menempuh mehnah dan ujian kehidupan.

Tua pun gugur, muda pun gugur. Cuma masa dan pengetahuannya sahaja milik serta dalam genggaman Allah Azza wa Jalla. Sama-sama kita berdoa agar kedua-dua ibubapa sahabat kita ditempatkan di dalam golongan yang diredhai.

Apa yang tidak kita suka berlaku ke atas diri kita, boleh jadi itu yang terbaik buat kita.

Terima kasih tidak terhingga buat kawan-kawan yang sudi meluangkan masa berSMS, menalifon malah ada yang sanggup untuk pergi menziarahi Mart sekeluarga. Ini waktu yang amat penting untuk kita meluangkan masa dan bertanyakan khabar sahabat yang sedang diuji Allah supaya dia tahu bahawa ramai kawan-kawan yang ambil berat tentang nasib dan takdir yang menimpa.

Posting asal

Buat sahabat kita, sdr Ahmad Suzaini bin Hashim, Azakallah diucapkan buat mike sekeluarga. Al-Faatihah.

Tanggal 3 April merupakan tarikh yang suram dan hiba buat seisi keluarganya. Pemergian bondanya Pn Zainon binti Mohd Zain yang tersayang yang telah disahkan meninggal dunia oleh pegawai perubatan yang hadir ke rumahnya lewat jam 1.45 pagi. Doa kami semua semoga roh arwah dicucuri rahmat dan ditempatkan bersama golongan yang diredhaiNya.

sementara menunggu jenazah selesai dimandikan

samsul & asri

tatapan terakhir

keranda dibawa masuk

bersiap

al-Faatihah

Aku terkejut bila terima mesej seawal pukul 2.18 pagi (baru sampai rumah balik daripada mesyuarat) daripada Mat Suzaini akan perkhabaran yang menyedihkan. Aku sempat kirimkan mesej kepada kawan-kawan yang terlintas di kepala. Tekad aku kalau tiada siapa yang ada kelapangan masa untuk pergi ke Ipoh, akanku ke sana berseorangan. Alhamdulillah, Saiful Asri bertanyakan aku sama ada nak ke Ipoh atau tidak. aku jawab: "Ya!". Dia setuju pick-up aku di rumah pukul 5 pagi. Pukul 5.56 pagi, aku dan Saiful Asri bergerak keluar meninggalkan ibukota untuk bergegas ke Ipoh menghadiri upacara pengkebumian.

Perjalanan lancar sepanjang lebuhraya. Almaklumkah pagi Ahad. Masih ramai warga Malaysia yang tidur, agaknya. Singgah solat subuh di R&R Rawang. Kami teruskan perjalanan tanpa henti. Sampai di Kg Dato Ahmad Said Tambahan 1, tepat jam 8.16 pagi. Orang ramai sudah memenuhi perkarangan rumah. Bacaan tahlil dimulakan pukul 8.30 pagi semenSolat jenazah selesai jam 11.30pagi dan jenazah selamat dikebumikan di tanah perkuburan Islam Gurab, yang teletak bersebelahan dengan sekolah cina, Jalan Kuala Kangsar, Ipoh.

perjalanan baru bermula

siap memasuki kenderaan

ke tempat rehat yang terakhir 

sesi talqin bermula

talqin dibaca buat peringatan yang hidup

cikgu Kamaruddin

anak murid & guru

Antara yang hadir di kalangan mantan warga dan warga Idrisiah ialah; Samsul bin Shuib, Kamaruddin Adam, cikgu Abd Rahman Najib, Cikgu Kamaruddin Wok ( ni mesti ada sebab mak mertuanya), aku dan Saiful Asri.

Aku harap Ahmad sekeluarga tabah dalam menghadapi ujian terbesar di dalam hidupnya. Mana tidaknya, ayahnya masih koma terlantar di Hospital Ipoh. Ditakdirkan dia tersedar dari koma dan bertanyakan perihal isterinya, agak2 lah kalau kita sebagai anak, macam mana nak sampaikan? Che tetuan/puan bagitau.